Selasa, 04 Juni 2013

PENGERTIAN JASA, KLASIFIKASI DAN KARAKTERISTIK JASA


PROPOSAL
Usaha Jasa Warung Makan “GOCENG
Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Pemasaran Jasa
Dosen Pengampu :
Irmayanti Hasan, ST., MM
Disusun oleh :
Wiwik Fikriyah  (10510078)
JURUSAN MANAJEMEN
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MALIKI MALANG

BAB I

PENGERTIAN JASA, KLASIFIKASI DAN KARAKTERISTIK JASA 

Pengertian Pemasaran Jasa
Jasa merupakan aktivitas, manfaat, atau kepuasan yang ditawarkan untuk dijual. Contohnya bengkel reparasi, salon kecantikan, kursus keterampilan, hotel, rumah sakit, dll.
Jasa adalah setiap tindakan atau perbuatan yang dapat ditawarkan oleh suatu pihak kepada pihak lain, yang pada dasarnya bersifat intangible (tidak berwujud fisik) dan tidak menghasilkan kepemilikan sesuatu. Produksi jasa bisa berhubungan dengan produk fisik maupun tidak (Kotler 1994).
Sebenarnya perbadaan secara tegas antara barang dan jasa seringkali sukar dilakukan. Hal ini dikarenakan pembelian suatu barang seringkali disertai dengan jasa-jasa tertentu dan sebaliknya pembelian suatu jasa seringkali juga melibatkan barang-barang yang melengkapinya. 
Di tengah maraknya kafe dan resto yang menyajikan makanan siap saji ala franchise, marak pula usaha angkringan khas Indonesia yang berkonsep tempat sederhana dengan harga yang relative terjangkau. Bisnis harga gocengan (lima ribuan) semakin banyak, aneka usaha tak hanya makanan mulai dari bahan kebutuhan hingga peralatan rumah tangga seringkali dijual dengan harga di bawah lima ribu. Bisnis dengan harga dibawah lima ribuan sangat di gemari karena beberapa alas an yaitu menurunnya daya beli dan meningkatnya harga jual beberapa produk. Beberapa resto raksasa internasional pun mulai gencar menyajikan makanan serba lima ribu atau gocengan. Membeli makanan dengan harga di bawah lima ribu ternyata lebih cepat diminati.
Lima ribu, bisa jadi menjadi angka psikologis bagi pembeli untuk memberikan tanggapan makanan tersebut tergolong murah atau mahal. Ketika melebihi lima ribu secara psikologis makanan dianggap mahal. Angka lima ribu dianggap batas maksimal kemampuan pembeli untuk mendapatkan barang. 
Dari penjelasan diatas saya dapat menyimpulkan bahwa : 
1. Klasifikasi Usaha
A.    Produk fisik dengan jasa pendukung
Pada kategori ini penawaran terdiri atas suatu produk fisik yang disertai dengan satu atau beberapa jasa untuk meningkatkan daya tarik pada konsumenya. Misalnya produsen mobil harus memberikan penawaran yang jauh lebih banyak daripada hanya sekedar mobil saja, yaitu bisa meliputi jasa pengantaran, reparasi, pemasangan suku cadang, dan sebagainya. Dalam kategori ini, jasa dapat didefinisikan sebagai kegiatan yang dilakukan perusahaan kepada pelanggan yang telah membeli produknya.semakin canggih teknologi suatu produk generic maka penjualannya semakin tergantung pada kualitas dan ketersediaan layanan pelanggan yang menyertainya, seperti ruang pajangan, fasilitas pengantaran, bantuan aplikasi, pelatihan operator, konsultasi intalasi dan pemenuhan garansi.
B.     Hybrid 
Penawaran terdiri dari barang dan jasa yang sama besar porsinya. Contoh, Restoran, Warung makan, warnet, dll.
C.     Jasa utama yang didukung dengan barang minor
Penawaran terdiri atas suatu jasa pokok bersama-sama dengan jasa tambahan ( pelengkap ) dan / atau barang-barang pendukung. Contohnya penumpang pesawat yang membeli jasa transportasi. Selama menempuh perjalanan menuju tempat tujuannya, ada beberapa unsure produk fisik yang terlibat, seperti makanan dan minuman, majalah atau surat kabar yang disediakan, dan lain-lain. Jasa seperti ini memerlukan barang bersifat capital intensif untuk realisasinya, tetapi penawaran utamanya adalah jasa.
D.    Jasa murni
Penawaran hampir seluruhnya berupa jasa, miosalnya fisioterapi, konsultasi psikologi, pemijatan, dan lain-lain.

Untuk jasa usaha warung makan ini adalah termasuk ke dalam jenis klasifikasi hybrid, karena barang dan jasa yang di tawarkan sama-sama besar porsinya.
2. Karakteristik Usah
a.  Intangibility ( tidak berwujud )Jasa tidak dapat dilihat atau dicium sebelum jasa itu dibeli. Nilai penting dari hal ini adalah nilai tidak berwujud yang dialami konsumen dalam bentuk kenikmatan, kepuasan, atau rasa aman.
b. Inseparabilityumumnya pada aktivitas jasa proses produksi dan konsumsi terjadi secara bersamaan, dalam arti konsumen terlibat dalam produksi implikasinya kontak dan interaksi menjadi sangat penting.
c.  Heterogeinity, standarisasi sulit dilakukan karena sangat tergantung kepada sumberdaya manusia yang terlibat, sehingga kualitas sulit dikendalikan. Masalah yang berkaitam dengan karakteristik heterogeneity, adalah sangat sulit melakukan standarisasi dan pengendalian kualitas jasa.
d.    Perishabillity, jasa tidak mengenal persediaan atau penyimpanan dari produk yang telah dihasilkan.
e.     Lack of ownership, pelanggan tidak memiliki jasa pada pembelian jasa pelanggan hanya memiliki akses personal atas suatu jasa untuk jangka waktu yang terbatas.
Warung makan termasuk jenis karakteristik usaha inseparability, karena pada umumnya aktivitas jasa proses produksi dan konsumsi terjadi secara bersamaan, yang artinya konsumen terlibat dalam produksi implikasinya kontak dan interaksi menjadi sangat penting.